(^_^)

Qunut Nazilah

Qunut Nazilah

Friday, February 13, 2015

Saat dia kembali kepada Dia

With the name of Allah, the most Beneficent, the Most Merciful

12 Rabiulawal 11 Hijrah / 8 Jun 632 M

Pagi itu heningnya luar biasa. Para sahabat dan rakyat jelata tidak mampu menampung kesedihan. Malah, alam turut menangisi pemergian insan suci itu.

"Rasulullah telah pergi tinggalkan kita!!!"

"Muhammad sudah pergi !!!"

"Rasulullah sudah wafat !!!"

Berderailah air mata, bergegak gempita tangisan seluruh alam.

“Tidak ! Muhammad belum wafat. Siapa yang mengatakan Muhammad sudah wafat akan kupancung kepalanya!!”

Itu bukan dari rakyat kebanyakan. Tetapi dari sahabat seperjuangan, Umar Al-Khattab.  Perit benar berita ini untuk di terima. Mengamuk dia, kerana remuknya hati mendengar perkhabaran yang tidak indah ditelinga itu. Jika iblis mendengar derapan langkahnya saja sudah bertempiaran lari, inikan pula insan biasa.

Namun, Abu Bakar bijak membawanya kembali kedunia nyata.

“Barangsiapa yang menyembah Muhammad, sesungguhnya Muhammad telah wafat. Dan Barangsiapa yang menyembah Allah, sesungguhnya Allah itu sentiasa hidup dan tidak pernah mati. “(Sahih Bukhari)

Dan, pagi itu, kekasih Allah itu pergi menemui Kekasihnya. Pergi buat selamanya.
Dan kita, hanya mendengar namanya. Tanpa pernah bersua muka.
Ajarannya kita turuti, walau terkadang, bertelagah sesama sendiri.
Sejahat manapun kita, seburuk manapun perangai kita, kita turut akan merasai, kehilangan dia, insan suci berperibadi murni.

23 Rabiul Akhir 1436 H / 12 Februari 2015

Waktu seakan terhenti.

Berita tiba bagai mimpi.
Berulang kali bertanya, adakah ini realiti, tuan guru akhirnya kembali kepada Yang Hakiki?

Malam itu, hibanya kuat terasa, mata seakan sukar untuk dibawa lena. Akhirnya, mengalir juga airmata, cuba mententeramkan jiwa.

Malam itu, alam bagai terus hidup,tanpa tidur. Manusia mula berpusu-pusu mengambil peluang bagi penghormatan terakhir buat sang murabbi berjiwa zuhud itu.

Dan sosok ini juga, tidak pernah kubersua muka . Sekadar melihat dari jauh, atau menatap hanya diberita.

Pagi itu, Jumaat yang suram kurasa. Suasana hening, bagai warganya terbuai dalam lena.
Terdetik dihati, jika ini rasanya kehilangan murabbi, bagaimana rasanya saat para sahabat kehilangan insan paling dekat dihati dan dicintai Illahi?

Allah , sungguh, kami akan menuruti.
langkah mereka,
menemuiMu yang Hakiki.
Namun, khuatirnya rasa hati,
Mampukah kami bertemu di Jannati,
Atau terjelepok saat Sirat cuba aku rentasi..

Berehatlah ,
Wahai jiwa yang kembali.
Kami akan menuruti,
Ke Alam yang Abadi.

1845PM , BBB
13 Februari 2015 / 24 Rabiul Akhir 1436 H


Thursday, February 5, 2015

Kenapa saya menulis?

With the name of Allah, the most Beneficent, the Most Merciful



Saya ada beberapa sebab tersendiri mengapa saya menulis..

Walaupun ada antara sebab itu agak kebudak-budakan..

Awalnya, saya menulis kerana terpengaruh dan rasa tercabar dengan nukilan rakan-rakan, khususnya semasa berada di bumi UKM.

Bermula dengan tulisan yang sekadar luahan dan 'gebangan' isu terkini, saya terus juga mencoret, tanpa kisah andai tulisan saya tidak dibaca.

Jujur, tulus tenang.. Saya tenang berlaku jujur dengan melakukan apa yang saya mahu.

Mereka yang mengenali saya pasti mengenali kedegilan saya.

Saya menulis bila saya mahu, tanpa ada siapa yang memaksa.

Saya pernah memaksa diri menulis disaat saya tidak mahu. hasilnya, butang pangkah di kanan laptop ini yang ditekan.

Bila ada yang memaksa saya menulis, pasti saya tidak akan lakukan, kerana ia adalah arahan, dan saya bencikan arahan. (ya, saya tahu, degil macam anak-anak kecil)

Namun, sebab utama saya menulis, hanyalah kerana saya manusia yang kurang gemar bercakap. Apabila berdepan konfrontasi atau keadaan yang kritikal, saya cenderung untuk berdiam. Bukan kerana 'berkatalah yang baik atau berdiam sahaja' , tetapi saya sangat memahami potensi diri ini untuk menyakitkan orang lain, dan ya, ia justeru akan menyakitkan saya.

Seringkali, apabila membuak perasaan saya untuk menyampaikan sesuatu, saya akan luahkan dalam bentuk tulisan. Dan, ia akan bersemi disitu.

Kau suka menulis, maka mengapa sudah lama kau tinggalkan?

Hanya kerana, dilema.. Dilema dalam memilih apa yang ingin ditulis. Jujur saya masih menulis, tetapi bukan untuk paparan umum. Akan saya karangkan dalam betuk sajak atau puisi , atau catitan travelog saya di lembaran kertas yang merata-rata..

Maafkan saya teman andai diam saya membuntukan kalian.
Percayalah, diam saya seringkali disebabkan peperangan dalam diri ini.
Ya, doakan saya,
moga cahayaNya sentiasa ada untuk menerangi kita semua.

(yup, it always good to end up thing with religious thing ;P -matlutpi )

Wednesday, February 4, 2015

Kerana jatuh, aku berdiri

With the name of Allah, the most Beneficent, the Most Merciful


Pejam celik, setahun sudah berlalu..
Setahun yang penuh ceritera..
Yang mula sudah pun diakhirnya,
Yang jatuh, bisa bangun kembali,
Aturan masa mengikut rencana Illahi

Tanggal 7 September yang lalu,
Kota konstantin itu aku jejaki,
Mengutip cebisan semangat alfateh,
Untuk mengubat diri,
makin aku kenali, makin banyak pula perlu aku selidiki,
Sejarah Islam, gemilangnya tak semudah yang disangka,
Mudah benar penukil mengisahkan kejayaan,
namun tak ramai mengisahkan jerih perih itu..

Manusia,
Tak mampu kuat tanpa halangan,
Tak mampu bangn tanpa jatuh,
Tak mampu menjawap tanpa soalan,
justeru, mmengapa takut akan cabaran?




Rumeli Hisari dibina oleh Sultan Muhammad Alfateh bagi menandingi binaan Anadolu Hisari, iaitu tembok binaan bapanya

Disebalik kejayaan Al-Fateh menawan Constantinople, tidak ramai yang mengetahui hakikat bahawa, beliau baru sahaja kalah teruk dalam tempoh kurang 24 jam sebelum itu. 

Sebagai manusia biasa yang diangkat menjadi pemimpin, yang memimpin manusia biasa, Pasti terselit rasa kecewa, namun tidak bagi Al-Fateh. Dalam tempoh 'bertenang' itu, dia menerima pula pesanan dari gurunya,Sheikh Samsuddin, yang memintanya menyerang kembali kota Konstantinople tetapi dengan strategi yang pelik di pendengaran manusia. Dan akhirnya beliau berjaya. Ini hanya ringkasan, terlalu ringkas. Untuk lebih menghayati ambillah masa, beleklah kembali lembaran sejarah.

Sejarah itu bukan untuk dikenangkan,
Sejarah itu untuk dipelajari,
Dijadikan tauladan,
Memacu kehidupan untuk terus kedepan.

Maaf ini entri semberono kiranya,
Doakan saya untuk kembali menulis,
Walau tiada yang membaca..
Hingga bertemu lagi.

Thursday, January 30, 2014

Cari..cari.. carilah... Yang Halal ^^

With the name of Allah, the most Beneficent, the Most Merciful

Hampir 2 bulan berada di bumi Melaka. Menyelusuri kehidupan bersama teman-teman baru. Keputusan yang tidak saya sesali. Mengenali dunia dari kacamata berbeza. Dunia halal yang luas bidangnya, maka perlu saya mempersiapkan diri untuk menimba sebanyak mungkin ilmu yang dicurahkan.
 
Selain dunia halal makanan ynag memang menjadi isu sensitive umat Islam Malaysia, saya turut didedahkan dengan halal haram dalam produk farmaseutikal dan perbankan. Menelusuri segala ceruk sector perbankan membuatkan otak terasa berat dengan hakikat ekonomi sebenar kita pada hari ini. Namun, jujur, saya sangat tabik guru-guru yang mencurahkan ilmu, dan berkongsi pengalaman jatuh bagun mereka dalam menunaikan tanggungjawab mereka terhadap umat Islam, di Malaysia khususnya.Moga Allah merahmati dan meredhai usaha-usaha mereka.
 
Memandangkan ini adalah post pertama saya berkaitan dunia halal, disini saya sertakan sedikit  laman sesawang yang boleh dirujuk dalam menyelesaikan persoalan halal haram.
 
 
*untuk mengetahui sama ada sesuatu produk atau syarikat itu mngeluarkan barangan halal atau tidak. Bagi produk yang halal, carian akan menunjukkan nama produk atau syarikat tersebut
 
contoh produk yang mendapat halal JAKIM

contoh produk yang TIDAK mendapat halal JAKIM
 
Selain itu, beberapa laman sesawang yang juga boleh dirujuk adalah
 
 
 
 
Bagi produk kosmetik, antara laman sesawang yang boleh dirujuk
 
 
* setiap produk farmaseutikal seharusnya berdaftar dengan KKM bagi menjamin produk itu tidak mengandungi bahan yang membahayakan .
 
* antara syarat produk farmaseutikal dapat didaftarkan dibawah kkm adalah tidak mengandungi bahan yang membahayakan, penggunaan dadah yang dibenarkan dalam kuantiti yang ditetapkan, dan nisbah bahan asas dan bahan aktif yang diperlukan.
 
* bagaimanapun, laman web ini tidak tertakluk kepada halal atau haramnya produk farmaseutikal tersebut.
 
Bagi menyemak sama ada produk farmaseutikal itu halal atau tidak, boleh rujuk link 1.
 
Dalam menjalani hidup di era yang serba mencabar ini, tidak boleh tidak, telitilah dalam memilih sesuatu.
 
Hidup ini ada banyak persimpangan. maka dalam membuat keputusan, ber Istikharahlah .peace ^^ tetiba..
 
sekian saja...
 
 
 
 
~ Mencari yang Halal itu Fardhu ~
 

Sunday, January 12, 2014

Berselawat lah anda

With the name of Allah, the most Beneficent, the Most Merciful


dibawah kubah hijau ini, bersemadinya jasad yang mulia..




Salam Rabiul Awal..

Post pertama bagi tahun ini..

bersempena bulan mulia

Bulan kelahiran Rasulullah tercinta

Ayuh perbanyakkan selawat..

Moga kita dapat bersama-samanya di syurga nanti..

Amin amin.. moga Allah perkenankan..

Sollu Ala Nabiy!!

Sunday, September 22, 2013

Panggilan itu....

With the name of Allah, the most Beneficent, the Most Merciful


Bila angin rindu menyapa,
kaki ini bisa melangkah menggamit rindu itu,
cuba melerai rindu yang memeluk jiwa,
Tapi, ada kalanya, airmata jatuh jua,
kerana roda waktu tidak mampu kembali bersama. - szi


Sungguh, saya sedang mengenang kembali, 
sejarah, nostalgia, dan aturan Illahi,
Merempuh hidup yang penuh misteri,
kadang membuat diri mengeluh sendiri,
Tangis tiada mampu diempangi,
hati sakit, hancur berderai,
ibarat kaca dilempar kasar ke lantai.

Tak, dugaan hidup saya tidak berat,
cuma iman saja yang rapuh.

Tapi Allah tu baik,
Saat saya amat perlukannya,
Dia jemput terus ke rumahNya,
dan terus menziarah KekasihNya,

Allah, terima kasih atas jemputan itu,
Jemputan yang hadir saat ku hilang punca hidup,
hilang pedoman, hilang arah tujuan,
menggagau mencari, tanpa tahu apa yang perlu dicari..


Moga kau terima ibadahku disana dan disini,
dimana saja...
Moga  aku dapat kembali lagi....
Labbaikallahumalabaik  labbaikala syarikalakalabaik......

 
“Travel helps reset your current path for a bit,

reminds you that life is bigger than what you've been seeing everyday,

and makes your problems small compared to it.  - kawan matluthfi




Sunday, August 25, 2013

Budak Kampung

With the name of Allah, the most Beneficent, the Most Merciful


Mata lepas memandang ke hadapan, namun jiwa terbang melayang jauh ke dalam telaga zaman.  Tika itu, setiap detik adalah permainan baginya. Mungkin jika diceritakan pada generasi kanak-kanak zaman ini, mereka mungkin pitam mendengar zaman tanpa ipad mahupun laptop ditangan. Namun saat berharga itulah yang mengajar dia menjadi manusia yang menghargai. Ya menghargai segala yang wujud di sekeliling, menghargai tiap peluh yang menitik, malah menghargai masa lalu itu, yang tak mungkin akan berulang.

Nafas dihela kuat. Bukan lelah yang dihadapinya tika ini.  Tetapi ia terhasil akibat hambatan rindu pada kenangan lalu. Dia bukan dari keluarga berada. Dia lahir dalam sebuah keluarga besar, yang hanya sekadar cukup segala. Tidak berlebih, dan tidak terkurang hingga perlu meminta-minta. Namun mereka bahagia.

Pada ketika umurnya mencecah 2 tahun 2 bulan, adiknya mula hadir, mengambil kedudukan sebagai anak bongsu dalam keluarga. Seluruh keluarga berasa gembira, namun dia menyimpan sedikit kesedihan, takut perhatian terhadapnya akan hilang. Namun dia silap, dia masih adik perempuan bongsu yang sama, yang diapit dua anak lelaki, abang dan adiknya. Perhatian terhadapnya hampir tidak berkurang, terutamanya dari abang dan ayahnya.

Jarak umur yang dekat antara mereka menjadikan zaman kanak-kanak mereka sezaman.  Tidak termasuk adik, dan dua kakak yang paling tua, dia akan bermain bersama ahli keluarganya. Memanjat pokok rambutan bersama, belajar melastik bersama, bermain bola bersama. Segala-galanya dilakukan bersama, Cuma kadangkala sahaja anak jiran sebelah akan sertai sekali.

Tiba musim rambutan, mereka akan berlumba memanjat dahan yang paling tinggi yang termampu di panjat masing-masing. Siapa di kedudukan paling tinggi akan menang. Tentu sekali abang akan menang. Setelah mendapat tempat masing-masing, tangan akan mula mencapai setiap buah rambutan. Makan sambil bercerita di atas pokok. Setelah isi dimakan, kulit dan biji rambutan akan menjadi peluru di lempar ke arah satu sama lain. Siapa terkena akan membalas semula, namun mereka tidak bergaduh. Hanya ketawa akan mengiringi hingga perut penat menerima, dan mulut letih mengunyah.

Emak tidak susah hati melepaskan mereka bermain, kerana dia tahu, anak-anaknya itu tidak akan pergi jauh. Kepercayaan yang membuatkan mereka berpeluang mencipta sejarah sendiri. Tidak dijerkahnya mereka memanjat pokok, konon takut jatuh, tidak dimarahinya mereka yang berjemur, konon takut hitam, tidak dilarangnya mereka mengutip bahan-bahan buangan atau kayu-kayu yang digunakan membina sesuatu mengikut akal mereka, tanpa risau kotor dan bahaya. Namun itu tak bermaksud emak mereka berlepas tangan dengan mereka. Kelonggaran itu diberi kerana memahami, itulah cara anak-anaknya bermain.
Pohon rambutan itu, masih disitu. Cuma yang hilang, anak-anak yang menggila memanjatnya satu masa dahulu. pasti, pohon itu juga terasa sunyi. sama seperti, insan-insan itu yang kita pergi membawa langkah sendiri...
 
bersambung....